Comscore Tracker

PLN Serap Produk Olahan Sampah dari UMKM, Bahan Cofiring PLTU Tarahan

Mengolah sampah menjadi pengganti sebagian batu bara

Lampung Selatan, IDN Times - PT PLN (Persero) melibatkan masyarakat mewujudkan operasional kelistrikan yang ramah lingkungan. Caranya, melalui program pemberdayaan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

Harapannya, PLN mendorong masyarakat mengolah sampah menjadi pengganti sebagian batu bara sebagai bahan bakar pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) atau cofiring.

Baca Juga: Rasio Desa Berlistrik Lampung Capai 99,43 Persen, tapi ada Tantangan

1. Berdayakan UMKM sebagai penggerak ekonomi kerakyatan

PLN Serap Produk Olahan Sampah dari UMKM, Bahan Cofiring PLTU TarahanPLN mendorong masyarakat mengolah sampah menjadi pengganti sebagian batu bara sebagai bahan bakar pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) atau cofiring. (Dok PLN UID Lampung).

General Manager PLN Unit Induk Pembangkitan Sumatera Bagian Selatan (UIKSBS), Djoko Mulyono, menjelaskan PLN memberdayakan UMKM sebagai penggerak ekonomi kerakyatan di Sumatea Selatan untuk mengolah municipal solid waste (MSW) menjadi Bahan Bakar Jumputan Padat (BBJP) sebagai bahan cofiring di PLTU Tarahan di Kabupaten Lampung Selatan.

Itu dilandasi menuju transisi energi bersih, pihaknya tidak dapat berjalan sendiri. Untuk itu, PLN secara nyata berkolaborasi dengan melakukan pembedayaan masyarakat serta memanfaatkan sampah di sekitar PLTU menjadi bahan bakar pembangkit listrik.

"Sehingga program ini memberikan dampak yang luar bisa bagi PLN, lingkungan dan masyarakat,” kata Djoko dalam keterangan resmi, Kamis (3/11/2022).

2. Meningkatkan kapasitas produksi BBJP

PLN Serap Produk Olahan Sampah dari UMKM, Bahan Cofiring PLTU TarahanPLN telah melakukan pelatihan pengolahan MSW menjadi BBJP sebagai bahan bakar cofiring di PLTU Tarahan Agustus 2022. (pln.co.id).

Sebelumnya, PLN telah melakukan pelatihan pengolahan MSW menjadi BBJP sebagai bahan bakar cofiring di PLTU Tarahan Agustus 2022 lalu. Hasilnya, sebanyak 2,5 ton produk BBJP tersebut telah digunakan untuk memproduksi listrik.

"PLN akan meningkatkan kapasitas produksi BBJP untuk mendorong produksi energi hijau di masa depan," tuturnya.

3. PLTU Tarahan produksi 8.914 MWh energi hijau dari cofiring

PLN Serap Produk Olahan Sampah dari UMKM, Bahan Cofiring PLTU TarahanIlustrasi menyokong dunia dengan green energy (unsplash.com/Fateme Alaie)

Djoko mengatakan, PLTU Tarahan memiliki kapasitas 2 x 100 MW telah memproduksi sebanyak 8.914 MWh energi hijau dari cofiring sepanjang 2022. Ke depan dan porsi produksi energi hijau akan terus meningkat.

“PLTU Tarahan telah menggandeng kelompok Binaan TJSL PLN UPK Tarahan yaitu Bank Sampah Bilik Resik Elektrika dan Kelompok Tani Tunas Muda Way Harong dalam memproduksi BBJB. Dengan program yang luar biasa ini, membuktikan bahwa kita mampu mengolah sampah residu menjadi bahan bakar alternatif di PLTU," paparnya.

Upaya ini juga wujud komitmen perseroan terhadap prinsip Environmental, Social and Governance (ESG) dalam menciptakan pembangunan ekonomi yang berkelanjutan.

Baca Juga: Dorong UMKM Go Internasional, Rumah BUMN Gelar Workshop Export Class

Topic:

  • Martin Tobing

Berita Terkini Lainnya