Comscore Tracker

Langgar Produksi Pemasaran Migor, KPPU Sidang PT Tunas Baru Lampung

27 perusahaan masuk daftar terlapor

Bandar Lampung, IDN Times - Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) merilis 27 daftar perusahaan produsen minyak goreng diduga terlibat pelanggaran produksi dan pemasaran minyak goreng. Satu diantarnya perusahaan asal Lampung, PT Tunas Baru Lampung merupakan anak perusahaan minyak goreng CV Bumi Waras.

Proses penyelidikan KPPU atas kasus minyak goreng nomor register No.03-16/DH/KPPU.LID.I/III/2022 tentang dugaan pelanggaran UU No. 5 Tahun 1999 terkait Produksi dan Pemasaran Minyak Goreng di Indonesia segera memasuki tahap persidangan.

"Proses persidangan segera dilakukan dalam waktu dekat yang dilaksanakan di kantor pusat atau kantor wilayah kerja KPPU tempat domisili terlapor jika dibutuhkan," ujar Kepala Kantor KPPU Wilayah II, Wahyu Bekti
Anggoro melalui keterangan resmi, Rabu (5/10/2022).

Baca Juga: KPPU Soroti Kelangkaan Pupuk Bersubsidi di Lampung, Ini Penyebabnya!

1. Dugaan pelanggaran penetapan harga dan pembatasan peredaran

Langgar Produksi Pemasaran Migor, KPPU Sidang PT Tunas Baru LampungIDN Times/Shemi

Wahyu melanjutkan, KPPU telah mengumumkan terdapat 27 perusahaan terlapor dalam perkara tersebut diduga melanggar 2 pasal dalam Undang-Undang (UU) 5 Tahun 1999 yakni, Pasal 5 tentang penetapan harga dan Pasal 19 huruf c tentang pembatasan peredaran atau penjualan barang jasa.

Melalui proses penyelidikan KPPU, telah mengantongi 2 jenis alat bukti dan tim pemberkasan KPPU telah menyelesaikan fungsi pemberkasan, serta menyusun laporan dugaan pelanggaran.

"Seluruh laporan tersebut nantinya akan dibacakan Investigator Penuntutan KPPU dalam Sidang Majelis Pemeriksaan Pendahuluan," ungkap Wahyu.

2. Salah satu terlapor perusahaan asal Lampung

Langgar Produksi Pemasaran Migor, KPPU Sidang PT Tunas Baru LampungIlustrasi pekerja menata minyak goreng curah yang sudah dikemas kantong plastik di salah satu agen penjualan minyak goreng curah. (ANTARA FOTO/Patrik Cahyo Lumintu)

Lebih lanjut dari ke-27 perusahaan produsen minyak goreng terlapor dalam perkara tersebut, Wahyu menyampaikan, terdapat satu group perusahaan berasal dari Provinsi Lampung yaitu, PT Tunas Baru Lampung notabene anak perusahaan minyak goreng CV Bumi Waras.

"KPPU mendorong agar para pihak tetap kooperatif dalam proses persidangan
yang akan berlangsung," tegasnya.

3. Daftar 27 perusahaan terlapor

Langgar Produksi Pemasaran Migor, KPPU Sidang PT Tunas Baru Lampungilustrasi minyak goreng curah (IDN Times/Vadhia Lidyana)

Berikut daftar ke-27 perusahaan produsen minyak goreng terlapor tengah ditangani KPPU.

  • PT. Asian Agro Agung Jaya
  • PT. Batara Elok Semesta Terpadu
  • PT. Berlian Eka Sakti Tangguh
  • PT. Bina Karya Prima
  • PT. Incasi Raya
  • PT. Selago Makmur Plantation
  • PT. Agro Makmur Raya
  • PT. Indokarya Internusa
  • PT. Intibenua Perkasatama
  • PT. Megasurya Mas
  • PT. Mikie Oleo Nabati Industri
  • PT. Musim Mas
  • PT. Sukajadi Sawit Mekar
  • PT. Pacific Medan Industri
  • PT. Permata Hijau Palm Oleo
  • PT. Permata Hijau Sawit
  • PT. Primus Sanus Cooking Oil Industrial (Priscolin)
  • PT. Salim Ivomas Pratama
  • PT. Smart, Tbk./PT. Sinar Mas Agro Resources and Technology, Tbk.
  • PT. Budi Nabati Perkasa
  • PT. Tunas Baru Lampung, Tbk.
  • PT. Multi Nabati Sulawesi
  • PT. Multimas Nabati Asahan
  • PT. Sinar Alam Permai
  • PT. Wilmar Cahaya Indonesia
  • PT. Wilmar Nabati Indonesia
  • PT. Karyaindah Alam Sejahtera

Baca Juga: Pupuk Subsidi Lampung Langka, KPPU: Kebutuhan Lebih Besar dari Alokasi

Topic:

  • Martin Tobing

Berita Terkini Lainnya