Comscore Tracker

Kenaikan Harga Cabai Berkontribusi Banyak Inflasi 0,73 Persen Juli 2022

Minyak goreng malah jadi penghambat inflasi

Bandar Lampung, IDN Times - Kenaikan harga cabai beberapa waktu lalu rupanya memberi dampak cukup berarti inflasi Juli 2022 di Lampung.

Hal itu dikemukakan Kepala Badan Pusat Statistik Provinsi Lampung, Endang Retno Sri Subiyandani dalam konferensi persnya, Senin (1/8/2022). Ia mengatakan, inflasi terjadi akibat adanya peningkatan indeks harga beberapa komoditi, salah satunya adalah cabai merah.

“Hingga beberapa waktu lalu harga cabai khususnya cabai merah memang melambung tinggi, hal ini disebabkan oleh faktor cuaca menyebabkan panen cabai berkurang, sehingga pasokan cabai ikut berkurang,” kata Endang.

1. Inflasi Juli 2022 Provinsi Lampung meningkat 0,73 persen

Kenaikan Harga Cabai Berkontribusi Banyak Inflasi 0,73 Persen Juli 2022Ilustrasi Inflasi. IDN Times/Arief Rahmat

Endang mengungkapkan Inflasi pada Juli 2022 di Provinsi Lampung mengacu pada inflasi dua kota di Lampung yaitu Kota Bandar Lampung dan Kota Metro. Di Bandar Lampung inflasi meningkat sebesar 0,75 persen sedangkan di Metro 0,58 persen.

“Mengacu pada dua kota di Lampung ini, Indeks Harga Konsumen di Lampung pada Juni 2022 berada di angka 112,64, sedang pada Juli 2022 yaitu sebesar 113,46 sehingga mengalami inflasi sebesar 0,73 persen,” katanya.

Berbeda dengan month to month, jika dibandingkan tahun lalu atau Juli 2021 (year on year), series inflasi pada Juli 2022 mengalami kenaikan sebesar 5,61 persen.

Baca Juga: Juni Inflasi Lampung 0,18 Persen, BI: Perlu Mitigasi Kendalikan Inflasi

2. Kelompok makanan, minuman, dan tembakau masih jadi kontributor terbesar inflasi

Kenaikan Harga Cabai Berkontribusi Banyak Inflasi 0,73 Persen Juli 2022Ilustrasi bahan makanan (IDN Times/Irma Yudistirani)

Seperti bulan-bulan sebelumnya, kontribusi terbesar inflasi Juli 2022 masih sama yaitu pada kelompok makanan, minuman, dan tembakau. Kelompok ini memiliki andil sebesar 0,52 poin atau hampir 72 persennya.

Kemudian kelompok transportasi juga memiliki andil cukup banyak yaitu sekitar 21 persen atau 0,15 persen. Sedangkan untuk kelompok pakaian dan alas kaki, rekreasi olahraga budaya, dan penyedia makanan dan minuman tidak memberikan kontribusi apapun.

“Sedangkan untuk penyumbang deflasi itu ada pada kelompok kesehatan dan perawatan pribadi dan jasa. Kedia kelompok ini deflasi -0,39 persen,” katanya.

3. Cabai penyumbang terbesar inflasi

Kenaikan Harga Cabai Berkontribusi Banyak Inflasi 0,73 Persen Juli 2022Cabai di pasar tradisional Kota Bandar Lampung. (IDN Times/Tama Yudha Wiguna)

Sedangkan menurut komoditinya, cabai merupakan kelompok makanan, minuman, tembakau yang memiliki penyumbang inflasi terbesar yaitu sebesar 0,2555 persen.

Komoditi penyumbang inflasi pada kelompok makanan, minuman, tembakau lainnya adalah rokok dan bawang merah. Endang menyebutkan, kenaikan harga rokok disebabkan karena bea cukai yang meningkat. Sedangkan bawang merah dikarenakan faktor cuaca, sama seperti cabai merah.

“Bawang merah naik itu mirip seperti cabai, karena panen di beberapa daerah terkena dampak cuaca seperti hujan deras dan banjir sehingga menyebabkan gagal panen dan stok bawang berkurang,” katanya.

Sedangkan kenaikan inflasi pada kelompok transportasi dikarenakan tarif angkutan udara. Ia melanjutkan, saat ini pemerintah melalui menteri perhubungan telah mengizinkan maskapai untuk melakukan penyesuaian biaya pada angkutan udara penumpang dalam negeri.

“Lalu daging ayam ras juga mengalami kenaikan indeks harga. Hal ini disebabkan adanya kenaikan harga pakan ternak dan permintaan pasar yang meningkat,” imbuhnya.

4. Kini minyak goreng malah sebabkan deflasi

Kenaikan Harga Cabai Berkontribusi Banyak Inflasi 0,73 Persen Juli 2022Ilustrasi minyak goreng. (IDN Times/Vadhia Lidyana)

Harga minyak goreng sempat membuat heboh beberapa waktu lalu karena untuk kemasan 1 liter saja mencapai Rp27.000. Pada saat itu minyak goreng berturut-turut menjadi penyumbang inflasi terbesar di Lampung.

Namun sebaliknya kini, minyak goreng justru menjadi penyumbang deflasi daerah yang mencapai angka -0,127 persen. Selain minyak goreng, mobil, sampo, kangkung, dan abu gosok juga menjadi komoditas penyumbang deflasi pada Juli 2022.

“Penurunan indeks harga pada obat gosok, sampo, dan mobil diakibatkan karena adanya strategi pasar. Strategi pasar pada produk mobil berupa pemotongan harga dari kantor pusat. Sedangkan penurunan harga kangkung diakibatkan permintaan konsumen berkurang namun stok berlimpah,” katanya.

Sementara penurunan indeks harga minyak goreng disebabkan adanya kebijakan pemerintah yang mewajibkan produsen CPO (Crude Palm Oil) untuk memprioritaskan kebutuahan domestik.

Baca Juga: Inflasi Juni 1,20 Persen Lampung Dipicu Cabai dan Angkutan Udara 

Topic:

  • Rohmah Mustaurida
  • Martin Tobing

Berita Terkini Lainnya