Comscore Tracker

Bank Indonesia Nilai Pasar Ekspor UMKM Lampung Hadapi Tantangan

Perlu strategi melalui tiga pilar kebijakan

Bandar Lampung, IDN Times - Jumlah Usaha Mikro dan Kecil (UMK) Provinsi Lampung mencapai lebih dari 770  ribu usaha atau  99,17 persen dari total usaha nonpertanian di wilayah setempat. Sektor ini juga mampu menyerap tenaga kerja lebih dari 1,67 juta orang  atau  sekitar 87,81 persen dari total tenaga kerja nonpertanian. 

Hal tersebut disampaikan Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Lampung, Budiharto Setyawan, dalam webinar bertema “Jurus Jitu Pemasaran Global untuk UMKM Syariah”, Sabtu (19/9/2020). Ia mengatakan, meskipun UMK terus bertumbuh di Lampung, masih memiliki banyak keterbatasan sehingga belum mampu untuk berkembang.

Keterbatasan-keterbatasan tersebut di antaranya, bidang permodalan; kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang masih rendah; pengelolaan usaha masih sederhana; penggunaan teknologi yang terbatas. Keterbatasan lainnya adalah manajemen pemasaran dan akses pasar yang masih terbatas, khususnya pasar ekspor.

1. Kapasitas produksi untuk penuhi permintaan pasar global masih rendah

Bank Indonesia Nilai Pasar Ekspor UMKM Lampung Hadapi TantanganU.S- The Wall Street Journal

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Lampung, Budiharto Setyawan, menilai, akses pasar ekspor sektor UMK ada sejumlah tantangan yang dihadapi. Ia mencontohkan, pemenuhan perizinan dan standarisasi produk, masih rendahnya kapasitas produksi untuk memenuhi permintaan pasar global, desain produk dan kemasan, dan terbatasnya pengetahuan di bidang ekspor dan minimnya saluran pemasaran.

Merujuk hal itu menurutnya, perlu strategi melalui tiga pilar kebijakan yakni, korporatisasi, kapasitas, dan pembiayaan bagi pelaku usaha konvensional maupun syariah. Tujuannya, mendorong tiap kelompok usaha naik kelas dari kelompok aubsistence, mikro, kecil, hingga kelompok menengah yang akhirnya tercipta UMKM yang berdaya saing untuk akselerasi pertumbuhan ekonomi yang inklusif. 

“Untuk itu diperlukan sinergi antara pemerintah, legislatif, industri, dan perguruan tinggi. Dimana Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan berperan dalam hal regulasi terkait pembiayaan UMKM, bantuan teknis, ekosistem halal value chain, penyediaan sarana prasarana, termasuk pengembangan UMKM go digital dan go export,” paparnya.

Baca Juga: Festival Lampung Syariah Digagas BI Digelar Virtual Tiga Hari

2. Negara tujuan ekspor miliki peraturan standarisasi berbeda

Bank Indonesia Nilai Pasar Ekspor UMKM Lampung Hadapi Tantanganpixabay.com/michaelgaida

Tiap negara tujuan ekspor memiliki karakter, kebijakan atau peraturan serta standardisasi yang berbeda-beda. Kondisi itu perlu pemahaman terhadap kebutuhan, ketentuan dan strategi atau jurus menembus pasar ekspor ke suatu negara wajib diketahui para calon eksporti.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Lampung, Budiharto Setyawan, mengatakan, informasi dan strategi atau jurus menembus pasar ekspor haruslah diketahui. Tujuannya, dapat mendorong lebih banyak lagi produk UMKM di Sumatera dan khususnya Provinsi Lampung untuk ready to export.

“Ini dapat menjadi perhatian khusus UMKM yang memiliki potensi dan UMKM eksportir yang ingin meningkatkan kapasitas ekspornya. Melalui webinar ini dapat menjadi sarana untuk mendiskusikan peluang dan tantangan pelaku UMKM syariah Sumatera di pasar global,” terangnya.

3. Festival Ekonomi Syariah rutin digelar setiap tahun

Bank Indonesia Nilai Pasar Ekspor UMKM Lampung Hadapi TantanganWebinar bertema “Jurus Jitu Pemasaran Global untuk UMKM Syariah”, Sabtu (19/9/2020). (IDN Times/Istimewa)

Satuan Kerja di Bank Indonesia yaitu Departemen Ekonomi Syariah, menyelenggarakan kegiatan Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) setiap tahun. Itu sebagai outlet ekonomi dan keuangan syariah di level internasional-nasional dan kegiatan Festival Ekonomi Syariah (FESyar) di level regional-daerah.

“Sehubungan dengan pandemi COVID-19 yang terjadi sejak awal tahun 2020, maka kegiatan penyelenggaraan kedua kegiatan tersebut dilaksanakan secara virtual. Tema umum FESyar 2020 adalah Mendorong Ekonomi Syariah sebagai Salah Satu Sumber Pertumbuhan Baru Ekonomi Regional,” papar Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Lampung, Budiharto Setyawan.

Ia menambahkan, FESyar Regional Sumatera 2020 diselenggarakan 14-20 September 2020 dan sebagai penyelenggara kegiatan adalah Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Barat. Tema FESyar Regional Sumatera 2020 adalah Penguatan Konektivitas Ekonomi Syariah sebagai Pendorong Ekonomi Regional.

Budiharto mengatakan, sebagai kegiatan Road to FESyar Regional Sumatera tahun 2020, KPw BI Provinsi Lampung menyelenggaran kegiatan Festival Lampung Syariah (FLASH) secara virtual. Program itu telah dilaksanakan 3-5 September 2020 bertema “Penguatan Konektivitas Ekonomi Syariah sebagai Pendorong Ekonomi Daerah Lampung”.

Baca Juga: OJK Lampung: Layanan Kredit BPR Syariah Jadi Daya Pikat Nasabah

Topic:

  • Martin Tobing

Berita Terkini Lainnya