Comscore Tracker

Kisah Sukarno, Sakit Malaria Saat Bacakan Naskah Proklamasi

#MenjagaIndonesia

Buku autobiografi berjudul Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat ditulis Cindy Adams, mengisahkan momentum setelah proklamasi dan pengangkatan Sukarno sebagai presiden pertama Republik Indonesia. Usai pengangkatan sebagai presiden, dirayakan dengan makan satai dekat got dan tempat sampah.

Namun,  tugas tidak selesai saat momen itu saja. Itu lantaran masih ada tugas baru yang sudah menanti, yakni membangun negara yang baru saja merdeka.  Bendera merah putih sudah berkibar, proklamasi sudah digaungkan.

Bendera itu dikibarkan tak lama setelah Sukarno bersama Mohammad Hatta membacakan naskah proklamasi 17 Agustus 1945. Dibacakannya naskah Proklamasi itu menandakan Indonesia telah berhasil merebut kemerdekaan dari bangsa penjajah.

"Kalaupun ia (bendera) diturunkan lagi, itu harus melalui mayat dari tujuh puluh dua juta bangsaku," ujar Sukarno  mengutip pidatonya mengungkapkan kelegaan sekaligus membuat ancaman bagi siapa pun yang mencoba mengusik bendera simbol kemerdekaan negara Republik Indonesia. 

Baca Juga: Kisah Srimben, Gadis Pingitan Bale Agung Ibunda Sang Proklamator

1. Sukarno didatangi polisi militer Jepang

Kisah Sukarno, Sakit Malaria Saat Bacakan Naskah ProklamasiIDN Times/Vanny El Rahman

Saat membacakan naskah proklamasi kemerdekaan, Sukarno dalam keadaan sakit malaria. Badannya demam tinggi sehingga tak lama setelah memproklamirkan kemerdekaan Indonesia, dia kembali ke kamar tidurnya.  

Ketika Sukarno tengah meringkuk di atas kursi dengan kepala pada kedua belah tangan, pintu kamarnya diketuk. Saat dibuka, seorang kepala polisi yang tampak marah sudah berdiri di depannya. 

Sukarno didatangi lima orang satuan polisi militer Jepang yang mempertanyakan tindakan yang telah dilakukannya.

Terjadi percakapan antara Sukarno dan polisi militer Jepang yang memiliki sebutan Kempeitai, setelah mereka menyerobot masuk ke kamar tengah untuk bertemu Sukarno. Alih-alih takut, Sukarno malah dengan tegas menjawab bahwa ia memproklamasikan kemerdekaan.

Dalam percakapan tersebut, polisi yang berbicara dengan Sukarno mengatakan bahwa tindakan tersebut terlarang, namun Sukarno menjawab bahwa proklamasi sudah terlanjur dibacakan.

2. Sukarno diangkat jadi presiden saat sedang sakit

Kisah Sukarno, Sakit Malaria Saat Bacakan Naskah ProklamasiIDN Times/Imam Rosidin

Proklamasi sudah dibacakan, Indonesia sudah merdeka, tapi belum punya presiden. Sementara Sukarno masih didera penyakit malaria dan harus meringkuk di kamarnya.

"Aku jatuh sakit. Aku lelah. Aku terlalu sibuk bekerja demi Tanah Air kami dan demi kelangsungan hidupnya, sehingga aku tidak mengetahui kejadian sampai yang sekecil-kecilnya serta rentetan kejadian setelah (proklamasi dibacakan) itu," tulis Sukarno dalam buku Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat.

Keesokan harinya, para pemimpin bangsa yang dihadiri oleh perwakilan setiap kelompok penting di Indonesia seperti golongan keagamaan, sosial, suku, ekonomi, dan kependudukan berkumpul. Mereka memilih dengan suara bulat Sukarno sebagai presiden.

Sukarno sendiri tidak bisa mengingat siapa yang mengusulkannya menjadi presiden. Namun ia mengingat perkataan bahwa setelah merdeka, dibutuhkan seorang pemimpin, kemudian yang mengatakan hal tersebut menyebut nama Sukarno.

“Nah, kita sudah bernegara sejak kemarin, dan sebuah negara memerlukan seorang presiden. Bagaimana kalau kita memilih Sukarno,” ucap seseorang dalam rapat itu.

Setelah mendengar seorang mengatakan hal itu, Sukarno langsung menjawab dengan kata yang singkat dan sederhana, "baiklah."

3. Perayaan pertama Sukarno jadi presiden, makan sate dekat got

Kisah Sukarno, Sakit Malaria Saat Bacakan Naskah ProklamasiRepro foto buku Bung Karno Penyambung Lidah Rakyat (IDN Times/Irfan Fathurohman)

Setelah menerima pengangkatan itu, Sukarno pulang ke rumahnya. Dalam perjalanan, dia bertemu tukang satai dan langsung memesan satai ayam 50 tusuk. Sukarno menyantap satai tersebut dengan duduk jongkok di dekat got dan tempat sampah. Sukarno menyebutnya sebagai perayaan pertamanya setelah dia diangkat sebagai presiden. 

Sesampainya di rumah, Sukarno memilih pergi ke dapur untuk memberitahukan hal yang menggembirakan ini kepada istrinya, Fatmawati. Namun, Fatmawati menjawab kabar gembira tersebut dengan mengutip perkataan ayahnya.

“Di larut malam sebelum bapak meninggal, hanya tinggal kami berdua yang belum tidur. Aku memijitnya untuk mengurangi rasa sakitnya, ketika tiba-tiba beliau berkata,  ‘aku melihat pertanda secara kebatinan bahwa tidak lama lagi, dalam waktu dekat, anakku akan tinggal di istana yang besar dan putih itu.’ Jadi ini tidaklah mengagetkanku. Tiga bulan yang lalu bapak meramalkannya,” ujar Fatmawati kepada Sukarno.

4. Gelombang manusia penjaga Merah Putih

Kisah Sukarno, Sakit Malaria Saat Bacakan Naskah ProklamasiIlustrasi bendera merah putih (IDN Times/Gregorius Aryodamar)

Untuk mempertahankan kemerdekaan RI yang masih seumur jagung, menjaga bendera Merah Putih yang baru saja dikibarkan, Sukarno membentuk Barisan Berani Mati. Anggota pasukan ini bersifat sukarela.

Tak disangka ratusan orang mengajukan diri untuk menjaga bendera Merah Putih yang baru saja dikibarkan di halaman rumah Sukarno.  

"Pemandangan itu tak kan terlupakan selamanya. Orang-orang berumur yang berkumpul di tempat teduh di bawah pepohonan, perempuan-perempuan yang menggendong anak, semua maju berdesak-desak," ungkap Sukarno menggambarkan situasi saat itu.

Fatmawati pun mengadakan dapur umum untuk memberi makan ratusan orang dari gelombang pertama yang membentuk benteng manusia, sekeliling Pegangsaan Timur 56, untuk menjaga agar Merah Putih terus berkibar.


Memperingati HUT ke-75 tahun Kemerdekaan Republik Indonesia, IDN Times meluncurkan kampanye #MenjagaIndonesia. Kampanye ini didasarkan atas pengalamanan unik dan bersejarah bahwa sebagai bangsa, kita merayakan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan RI dalam situasi pandemik COVID-19, di mana kita bersama-sama harus membentengi diri dari serangan virus berbahaya. Di saat yang sama, banyak hal yang perlu kita jaga sebagai warga bangsa, agar tujuan proklamasi kemerdekaan RI, bisa dicapai.

Baca Juga: Kesaksian Magis Ketika Sukarno Tiba di Bali

https://www.idntimes.com/news/indonesia/aulia-fitria/kisah-sukarno-makan-sate-dekat-got-usai-diangkat-jadi-presiden

Topic:

  • Martin Tobing

Berita Terkini Lainnya